Kupas Tuntas Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat di Gresik

Ilustrasi

Covid-19 satu-satunya penyebab, yang membuat kita semua harus sering mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak dari orang lain, bahkan kerabat terdekat maupun saudara kita. Di saat virus yang sangat mematikan ini belum juga berakhir, pemerintah sudah menerapkan PSBB sejak tanggal 17 April 2020, di mana diharapkan dengan adanya PSBB bisa mengurangi tingkat penularan virus Covid-19. Namun hasil yang di peroleh tidak sesuai yang di harapkan, angka penularan virus Covid-19 yang di ekspektasikan bakal turun, malah tak kunjung turun.

Menanggapi hal tersebut, mulai tanggal 11 Januari sampai 25 Januari, Pemerintah Republik Indonesia mulai menerapkan PPKM di 11 Kabupaten/Kota se Jawa Timur, termasuk kota Gresik. Dengan Poin-poin seperti, pembatasan tempat-tempat kerja dan mengganti dengan Work From Home (WFH) sebesar 75% dan Work From Office (WFO) sebsar 25%, Belajar mengajar bersifat daring/Online, Kebutuhan Pokok masih beroperasi namun dengan pembatasan kapasitas yang ketat, tempat pembelanjaan di batasi sampai max jam 19:00 WIB, Kegiatan restoran akan di berlakukan Max 25% namun untuk pesan antar masih beroperasi normal, Kegiatan konstruksi tetap beroperasi normal namun dengan protokol yang lebih ketat, pembatasan tempat ibadah sebesar 50% dengan sistem protokol kesehatan yang masih sama dengan sebelumnya, dan yang terakhir, pengoptimalan kembali posko satgas Covid-19 di tingkat provinsi, kabupaten/kota, maupun desa.

Apakah dengan diadakannya PPKM akan menjamin menurunnya tingkat penularan virus Covid-19?, menurut saya semua itu kembali lagi kepada individu atau masyarakat itu sendiri, hal ini bisa saya lihat karena saat pemberlakuan PSBB di daerah Gresik, masih banyak masyarakat yang acuh tak acuh terhadap peraturan yang di terapkan dan ini cenderung mengarah ke generasi muda atau anak-anak remaja, banyak remaja yang masih sering berkeliaran, berkumpul sana-sini tanpa memperdulikan prokes dan bahayanya virus Covid-19, tidak luput lagi di daerah saya, utamanya terjadi di Warung kopi/Warkop. Saat ini dengan diterapkan PPKM, masyarakat bisa bersedia kembali dengan sukarela menjalankan poin-poin PPKM dan melaksanakan protokol kesehatan secara pro aktif dan konsisten.

Sebagai contoh info perihal perkembangan kasus Covid-19 di Gresik per hari Senin tanggal 11 Januari 2021 saat ini, tambahan kasus positif sebanyak 25, dan yang Konfirmasi Selesai atau sembuh sebanyak 7.

Rincian tambahan kasus yang terkonfirmasi positif sebagai berikut :
1. Kecamatan Sidayu 3 dari Desa Wadeng 1, Racitengah 1, Bunderan 1
2. Kecamatan Balongpanggang 2 dari Desa Balongpanggang 2
3. Kecamatan Kedamean 2 dari Desa Banyuurip 1, Kedamean 1
4. Kecamatan Menganti 1 dari Desa Kepatihan 1
5. Kecamatan Ujungpangkah 1 dari Desa Bolo 1
6. Kecamatan Cerme 2 dari Desa Dadapkuning 1, Dungus 1
7. Kecamatan Benjeng 2 dari Desa Kedungkakap 1, Klampok 1
8. Kecamatan Gresik 9 dari Desa Karangturi 3, Lumpur 2, Sukodono 3, Tlogopatut 1
9. Kecamatan Driyorejo 2 dari Desa Sumput 1, Mojosarirejo 1
10. Kecamatan Panceng 1 dari Desa Dalegan 1

Konfirmasi Sembuh (Selesai) sebagai berikut :

1. Kecamatan Manyar 1 dari Desa Peganden 1
2. Kecamatan Menganti 1 dari Desa Pelemwatu 1
3. Kecamatan Gresik 4 dari Desa Tlogopatut 2, Ngipik 2
4. Kecamatan Balongpanggang 1 dari Desa Pinggir 1

Saya Pribadi, berharap agar kita tetap mentaati dan menjalankan peraturan yang telah diberikan oleh pemerintah selama pandemi ini belum berakhir, walaupun aktifitas kita menjadi terbatas dan terganggu, harus menjaga jarak dengan teman, sahabat, keluarga dan saudara, namun dengan inilah kita bisa setidaknya mengurangi dan memutus rantai penularan virus Covid-19 ini.

Disamping menjaga diri kita sendiri, marilah kita saling mengingatkan satu sama lain tanpa pandang usia, karena dengan mengingatkan satu sama lain diharapkan bisa kesadaran masyakarat / lingkungan atas penerapan PPKM dan prokes ini semakin meningkat dan mampu mencapai tujuan utamanya yaitu memutus rantai penyebaran virus Covid-19 dan segera mengakhiri pandemi ini

Gresik, 11 Januari 2021

*Mahasiswa SMT V Prodi Akutansi Universitas Muhammadiyah Malang

Baca Juga:  Tingkat Kejenuhan dalam Pembelajaran Daring

Leave a Reply