Diduga Akan Perang Sarung, Dua Pelajar Ditangkap Linmas Desa Tanjungharjo Bojonegoro

- Admin

Sabtu, 16 Maret 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BOJONEGORO, SUARABANGSA.co.id – Di Bojonegoro Puasa baru 5 hari akan menjadi momen perang sarung antar pelajar di Bojonegoro Provinsi Jawa Timur, Sabtu (16/3/2024) dini hari.

Puasa pertama Linmas Desa Tanjungharjo di Kejutkan dengan arak arakan masa anak di bawah umur dengan bersenjata sarung yang di tali di ujungnya, anak diusia 14 tahun sampai 15 tahun dengan berboncengan tiga dan plat nomer ditutupi (di samarkan), tersebut hampir bentrok dengan warga kampung Desa Tanjungharjo, dan hal tersebut sempat digagalkan oleh Linmas Desa yang sedang berpatroli desa.

Dari penulusuran Awak media suara bangsa, anak anak yang masih belia rata rata kelas 9 dan kelas 11 tersebut sudah ada yang mengordinir.

Pada kejadian tanggal 12/3/2023 tersebut segerombolan anak anak belia hadir di jl arah kedaton kecamatan Kapas, turut serta Desa Tanjungharjo, infonya mendapat tantangan di Sosmed untuk perang sarung dan titik kupul bertemu (dua lawan) di jalan arah kedaton, dengan tidak bertemu dengan musuhnya anak anak tersebut hampir baku hantam dengan anak kampung yang sedang membangunkan warga untuk menyiapkan makan sahur.

Baca Juga:  Safari Ramadhan ke 6, Bupati Bojonegoro Ajak Warga Bersyukur

Maman selaku linmas Desa Tanjungharjo sempat melerai dan membuyarkan komunitas tersebut.

“Kemarin itu dari sembung ada, pacul ada, kota ada, saat saya tanya mereka gabungan,” ujar Maman Linmas Desa Tanjungharjo.

Tadi malam Jumat 15/3/2024 Pukul 23:30 WIB masa gabungan dari Balen, Sumberjo, Sukosewu, Kabunan kurang lebih 60 lebih anak muda, kembali datang ditempat yang sama modusnya juga sama seperti sebelumnya dengan plat nomor sepeda yang sudah disamarkan dan bergerombol dengan memakai sarung yang siap menjadi senjata sedang menunggu musuhnya di jln arah kedaton Kecamatan Kapas.

Saat dibuyarkan dan di tangkap oleh Linmas Desa Tanjungharjo, Dua anak dan dua sepeda motor ditangkap dan di amankan di Balai Desa Tanjungharjo, Dari dua pengakuan anak tersebut dari salah satu SMK di Bojonegoro, mereka sedang ngopi, dan di ajak rekan nya untuk melihat perang sarung di Desa Tanjungharjo, yang kabarnya anak Tanjungharjo musuh nya dari Desa Trucuk.

Baca Juga:  Operasi Keselamatan Semeru 2022, Satlantas Polres Bojonegoro Bagikan Ratusan Masker dan Brosur

“Saya tidak tahu apa apa saya dari ngopi diajak teman saya untuk lihat perang sarung di Desa Tanjungharjo,” ujarnya.

Saat HP nya diperiksa oleh Babinsa dan pihak Polsek Kapas, Ternyata pergerakan masa tersebut sudah dikoordinir lewat WA.

Pihak Polsek Kapas Kapolsek AKP Mulyono mengatakan awak media saat di konfirmasi lewat ponsel nya, sedang mendalami kejadian kejadian beberapa malam ini, dan Polsek akan intens berpatroli di jam jam rawan saat menjelang Sahur.

Imbuhnya, Untuk saat ini Kapolsek segera kordinasi dengan Linmas dan beberapa tokoh masyarakat, guru, agar kejadian kejadian ini tidak terulang lagi. Dan kejadian ajakan perang sarung ini akan dikembangkan lagi motif motifnya dan dalang nya, yang saat ini masih di dalami dan penyidikan oleh polsek Kapas.

Baca Juga:  Diduga Kehabisan Oksigen, Dua Penggali Sumur Meninggal Dunia

“Untuk dua anak yang kita tangkap akan kita pulangkan, kita panggil orang tuanya, gurunya dan kita arahkan ke pembinaan, karena mereka masih pelajar, dan ke depan kita akan intens patroli di jam jam rawan, kerja sama dengan, Linmas, BKP, Guru dan tokoh masyarakat, agar mengawasi putra putrinya,” ungkapnya.

AKP Mulyono juga berharap kepada orang tua untuk mengawasi putra nya saat diluar rumah, jam pulang anak saat di luar rumah.

“Yaa, saya berharap kepada orang tua untuk memantau putra putrinya diluar rumah, untuk adik adik jangan terpancing teman nya untuk diajak yang mengarah tidak baik dan keselamatan jiwa, bulan puasa itu mencari pahala bukan untuk perang sarung, untuk guru guru juga ikut memantau murid muridnya di luar jam sekolah,” pungkasnya.

Penulis : Takim

Editor : Putri

Berita Terkait

Viral Video Warga di Sampang Temukan Jasad Pria Penuh Luka, Kapolsek Robatal Bilang Begini
Puluhan Warga Keracunan Massal di Mayang Jember, Diduga dari Takjil
Oknum Guru di Bojonegoro Berbuat Cabul, Pengurus Yayasan Minta Maaf
Dampak Gempa di Tuban, Warga Sampang Rasakan 2 Kali Guncangan
Pj Bupati Bojonegoro Soroti Fenomena Perang Sarung
Peresmian Gedung At Ta’awun Tower UM Surabaya di Gadang Sebagai Kampus Tertinggi di Jatim
Ledakan di Asrama Satuan Brimob Polda Jatim Surabaya, Diduga 2 Anggota Polisi Menjadi Korban
Ledakan Bom di Detasemen Gegana Satuan Brimob Surabaya Gegerkan Warga

Berita Terkait

Selasa, 9 April 2024 - 20:41 WIB

Kapolres Bojonegoro Himbau Warga untuk Takbiran di Masjid

Kamis, 4 April 2024 - 23:10 WIB

Kodim 0826 Pamekasan Salurkan 600 Zakat Fitrah dalam Peringatan Nuzulul Qur’an 1445 H

Kamis, 4 April 2024 - 06:07 WIB

Polres Pamekasan Musnahkan BB Hasil Operasi Pekat Semeru 2024

Selasa, 2 April 2024 - 12:03 WIB

Polres Bojonegoro Buka Puasa Bersama Awak Media

Minggu, 31 Maret 2024 - 19:07 WIB

Cegah Balap Liar, Polres Bojonegoro Amankan 34 Motor

Minggu, 17 Maret 2024 - 22:00 WIB

Polres Bojonegoro Akan Tindak Tegas Pelaku Perang Sarung

Jumat, 15 Maret 2024 - 13:10 WIB

Kodim Pamekasan Tanam Ratusan Bibit Pohon

Selasa, 12 Maret 2024 - 13:49 WIB

Kapolres Bojonegoro Kunjungi Lokasi Banjir dan Bagikan 3.000 Nasi Bungkus

Berita Terbaru

Birokrasi

Pemkab Bojonegoro Gelar Takbir bersama di Pendopo Malowopati

Rabu, 10 Apr 2024 - 17:24 WIB

TNI/Polri

Kapolres Bojonegoro Himbau Warga untuk Takbiran di Masjid

Selasa, 9 Apr 2024 - 20:41 WIB