Cangkir Semar Kedua, Kades Pungpungan Bojonegoro meminta pada RT untuk Lebih Produktif

- Admin

Sabtu, 10 Juni 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BOJONEGORO, SUARABANGSA.co.id – Cangkir Semar yang dari singkatan “Cangkrukan mikir Seputar masalah warga” yang menjadi terobosan pemdes Pungpungan terbaru menjadi ajang diskusi warga rukun tetangga di (RT) 29.

Cangkrukan yang kedua ini di lakukan di halaman mushola, belakang warung kopi Arif juga selaku ketua RT 29. Jumat malam (9/6/2023).

Slamet Hari Hadi selaku kepala Desa Pungpungan menyampaikan, program terbaru yaitu dengan program rintisan yang saat ini sedang dikerjakan, yaitu ke depan ada rintisan wisata kuliner yang bisa menjadi tempat ekonomi rakyat (wisata kuliner:red), yang saat ini progres pengerjaan di perempatan desa ngujo, dan juga air bersih untuk warga, saat ini secara fisik sudah ada kebetulan Pamsinas tersebut ada di RT 29, yang ketiga rencana setiap RT mempunyai klaster tersendiri dalam pengembangan Budi daya ternak dan jenis usaha yang dilakukan oleh warga dilingkungan RT.

“Dalam hal ini mengupayakan Bagaimana setiap warga punya ekonomi yang tersentral, misal di pertigaan gujo itu akan kita bikin sentra ekonomi desa Pungpungan, ada 39 lapak untuk tiap RT, jadi nanti tiap RT harus punya usaha disitu dan menyewa di Bumdes,” ungkapnya.

Baca Juga:  Bupati Bojonegoro Mengukuhkan Pengurus AKD

Imbuhnya, jenis usaha yang dilakukan disitu pun harus berbeda, karena temanya kuliner maka tiap RT menunya harus tidak sama, dan setiap RT harus membuat kelompok, dan tempat (lapak) tersebut tidak atas nama pribadi, tapi atas nama warga (kelompok yang di bentuk oleh RT:red).

“Disetiap lapak yang di kelola di setiap RT menunya tidak boleh sama,seumpama tiap RT 29 punya usaha nasi jagung RT yang lain harus berbeda, bisa nasi ubi, nasi apalah yang penting menarik, dan semua itu dikelola oleh warga, kelompok, yang bekerja sama dengan Bumdes,” ujarnya.

Slamet Hari Hadi juga berharap kepada ketua Rukun Tetangga (RT) berperan aktif, berkordinasi dengan Badan Perwakilan Desa (BPD) secara aktif, mengali potensi potensi yang ada dilingkungan RT masing masing dan mengusulkan ke pemdes, Dan pemerintah desa (pemdes) tinggal menganalisa dan mengkaji serta menyutujui.

“Pak RT kordinasi lah dengan BPD, sering lah rapat dengan warganya agar tahu persoalan lingkungan,Bila RT sudah mandiri tiap RT nanti tidak teriak teriak meminta bantuan ke desa, tapi semua bisa diatasi oleh RT sendiri, terus yang kedua, setiap RT harus punya klaster jenis usaha ternak, misal kan nanti RT 29 ini nanti pingin kegiatan usaha ternak apa, bisa kambing, bisa ayam atau apa, namun modal yang diberi oleh pemerintah desa tidak boleh habis dan semua warga RT ikut terlibat ngontrol dan berperan,” jelasnya.

Baca Juga:  Direktur Pascasarjana INSTIKA Buka Seminar Membangun Jejaring di Era Revolusi Industri 4.0

Sakur selaku warga RT 29 juga sempat mempertanyakan kepada kades terkait air bersih, sudah ada fisik tapi belum ada kegiatan, dan sukur juga menyampaikan yang sudah terjadi di lingkungan 29 terkait pembuatan pupuk organik dan sudah berjalan tepi belum ada pembinaan dari pihak dinas terkait.

“Untuk Bu PPL , di RT 29 akan mengadakan mengembangkan pupuk organik, dan disini sudah ada alatnya, pupuk organik ini bukan untuk pribadi tapi untuk umum,kan Bu PPL harus tahu dan ini bagaimana bisa berjalan,” ungkanya.

Hal yang sama disampaikan oleh Ustadz Gianto apa yang disampaikan oleh kepala desa dirinya sangat sependapat, Gianto berharap ada kegiatan berkelompok tapi bukan pribadi pribadi, hal tersebut demi mengurangi resiko resiko dibelakang harinya.

“Apakah bisa di RT 29 diadakan peternak ber kelompok, kalau bisa, RT 29 bisa dibuat klaster ternak kambing, dikembangkan di RT 29 dan berkelompok, dan kalau bisa nanti kotorannya kambing nanti tidak di buang ke kali, tapi bisa dibuat buat pupuk organik,” harapnya.

Baca Juga:  Warga Bojonegoro Tertipu Minyak Goreng Murah, Rugi Jutaan Rupiah

Semua apa yang diinginkan oleh warga Kepala Desa Pungpungan menghendaki dan menyetujui dan berharap ketua RT,BPD , bersinergi dengan semua unsur empat pilar yang ada di desa dan untuk terkait PTSL warga desa Pungpungan diharapkan bersabar.

“Dari tahun 2020 saat habis di Lantik saya terus bergerak dan mengejar yang namanya PTSL, sampai saat ini, di 2023 mestinya dapat, karena belum ada kuota tambahan maka kemungkinan di 2024 itu pun bila ada kuota tambahan, Dengan ada nya cangkir Semar ini harapannya bisa untuk mengali informasi setiap warga, untuk dalam rangka pembangunan di 2024,” ungkapnya.

Kepala desa Slamet Hari Hadi yang di dampingi Babinsa, babinkamtibmas, PPL pertanian serta beberapa tokoh agama, mau pun tokoh Masyarakat Desa Pungpungan, dalam diskusi cangkir Semar yang di adakan di RT 29 desa Pungpungan, kecamatan Kalitidu, kabupaten Bojonegoro, sangat guyub hingga pukul 23:45 WIB.

Berita Terkait

Prabowo-Gibran Menang, Jamaah Manaqib Kang Ten Group di Tuban Gelar Syukuran
Hut YPPP ke-49: STIA Pembangunan Jember Meriahkan Perayaan dengan Lomba dan Acara Kebudayaan
Haul Akbar Pondok Pesantren Al Fithrah Surabaya, Jamaah Al Khidmah Tegaskan Tak Ada Politisasi Dukung Capres
Konsolidasi Organisasi, Persatuan Wartawan Sampang Gelar Rakoor
Gandeng Noey Jaring Bakat Anak Muda Jember, Jazz Tebing Present Gelar Audisi Menyanyi
Peringatan HPN Jatim Tahun 2024 Bakal Digelar di Jember
Panggung Budaya Madura #2 Meriahkan Hari Jadi ke-400 Sampang
Gelar Dialog, Menaker Bersama Unusa Surabaya Persiapkan Anak Muda Masuki Dunia Kerja
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 17:54 WIB

Pemkab Bojonegoro Fasilitasi Pemindahan Tanah Makam mbah Samin ke Bojonegoro

Jumat, 16 Februari 2024 - 16:29 WIB

Pemilu 2024 di Bojonegoro Berjalan Aman, Pj. Bupati Apresiasi Kinerja TNI dan POLRI

Rabu, 31 Januari 2024 - 10:47 WIB

Gubernur Jatim Lantik Pj. Bupati Sampang dan Pj. Walikota Probolinggo, Ini Pesannya

Selasa, 30 Januari 2024 - 22:03 WIB

Didampingi Forpimda Bojonegoro, Gubernur Jatim Resmikan MPS Anak PT Kareb

Sabtu, 27 Januari 2024 - 13:13 WIB

Kunjungan Kerja DWP DPJK Kemenkeu RI, Dorong Percepatan Penurunan Stunting di Bojonegoro

Selasa, 23 Januari 2024 - 10:41 WIB

Melalui Pupuk Indonesia, Pemerintah Jaga Ketersediaan Pupuk Untuk Petani

Jumat, 19 Januari 2024 - 10:51 WIB

Pj Bupati Bojonegoro Bersama Istri Kenalkan Kuliner Khas Desa

Jumat, 19 Januari 2024 - 08:06 WIB

Pj Bupati Bojonegoro Tinjau Pengeboran Sumur Air Bersih Desa Tinumpuk Purwosari

Berita Terbaru

TNI/Polri

Kapolres Bojonegoro Cek Kesiapan Polisi RW

Selasa, 27 Feb 2024 - 15:58 WIB

TNI/Polri

Kodim Bojonegoro Gelar Sertijab Danramil dan Perwira Staf

Selasa, 27 Feb 2024 - 15:55 WIB