Tipu Arisan dan Investasi Bodong, Polisi Amankan Perempuan Asal Surabaya

Tersangka Anggrita Putri Khaleda saat di Mapolda Jatim.

SURABAYA, SUARABANGSA.co.id – Subdit Siber Polda Jawa Timur berhasil mengamankan seorang Selegram bernama Anggrita Putri Khaleda (23), asal Wiyung, Surabaya, dikarenakan melakukan pelanggaran kasus tindak pidana ITE penipuan arisan dan investasi online bodong melalui medsos.

“Untuk ungkap kasusnya berdasarkan LPB 2902/IV/2022 tanggal 14 April 2022. Untuk tersangkanya saudari Anggrita Putri Khaleda usianya 23 tahun,” ujar Kasubdit Siber Ditreskrimsus Polda Jatim AKBP Wildan Albert , Selasa (31/5/2022).

Wildan mengatakan, tersangka ditangkap di kamar kontrakan Kota Denpasar, Bali, pada tanggal 24 Mei 2022 lalu saat kabur setelah menipu 150 orang anggota grup arisan dan investasi online yang ia kelola.

Baca Juga:  Pic Up Ini Terpaksa Berurusan Dengan Pihak Kepolisian

Mereka kebanyakan merupakan pengikut akun Instagram milik tersangka. Namun dari ratusan korban, Wildan menyampaikan hanya ada 13 orang yang melaporkan tersangka ke polisi.

“Jadi bagi (yang merasa) jadi korban silahkan melapor ke Polda Jatim ke Subdit Siber,” lanjut Wildan.

Mengenai kronologi kasus yang menjerat Anggita, Wildan menjelaskan, mulanya tersangka memasang tautan sebuah Grup Whatsapp pada dasbor akun Instagram. Siapapun yang mengklik tautan itu, secara otomatis langsung menjadi anggota Grup Whatsapp bernama Arisan Love.

Disitulah kata Wildan, pelaku diduga memperdayai para anggota Grup Whatsapp untuk mau diajak arisan secara daring melalui skema pembelian slot. Semakin besar slot yang dibeli korban, maka semakin besar pula keuntungan yang ditawarkan pelaku.

Baca Juga:  Ban Pecah, Daihatsu Grend Max Seruduk Guadrail Tol

Misalnya korban membeli slot senilai Rp 1 juta, maka keuntungan yang diperoleh hanya 30 persen. Berbeda bila korban mengirim uang hingga Rp 10 juta maka keuntungan bisa mencapai 50 persen menjadi Rp 15 juta. Namun keuntungan yang dijanjikan tersebut tak kunjung terealisasi hingga para korban merasa ditipu dan melaporkan sang bandar arisan ke polisi.

“Untuk pasal yang dilanggar pasal 28 undang-undang ITE (Informasi Transaksi Elektronik) ancamannya enam tahun penjara,” tutupnya.

Temukan Kami: